JawaPos Radar

Bamsoet Sebut Keamanan Asian Games 2018 Jadi Pertaruhan Indonesia

10/07/2018, 16:28 WIB | Editor: Imam Solehudin
Bamsoet
Ketua DPR Bambang Soesatyo meminta pemerintah mencermati sejumlah aksi-aksi teror di sejumlah daeraah. Jangan sampai, imbas dari hal tersebut mengganggu keamanan Asian Games 2018 (Dok.JawaPos)
Share this image

JawaPos.com - Ketua DPR Bambang Soesatyo kembali mengingatkan Polri, TNI dan Badan Intelijen Negara (BIN) terkait keamanan penyelenggaraan Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang. Bamsoet-sapaannya- meminta ajang olahraga terbesar se-Asia itu, steril dari ancaman teroris.

Menurutnya, ancaman sekecil apa pun atas penyelenggaraan Asian Games 2018 tak boleh dibiarkan. “DPR mendorong Polri, TNI dan BIN meningkatkan intensitas operasi untuk melumpuhkan sekaligus mengeliminasi ancaman dari sel-sel teroris,” ujar Bamsoet di Jakarta, Selasa (10/7).

Mantan ketua Komisi Hukum DPR itu menambahkan, pimpinan DPR memberi perhatian serius pada insiden ledakan bom ikan di Bangil, Pasuruan, Jawa Timur pekan lalu. Menurutnya, insiden itu menjadi bukti tentang masih adanya sel-sel teroris yang aktif dan terus mengintai.

Bamsoet menambahkan, aktivitas sel-sel teror tampak dari temuan yang memperlihatkan pemilik bom Pasuruan merupakan anggota jaringan teroris. Pemilik bom Pasuruan, kata Bamsoet, memiliki latar belakang sebagai mantan narapidana teroris yang bebas dari penjara Cipinang pada 2015.

Selanjutnya, pelaku bom pasuruan berafilias dengan Jamaah Anshorut Daulah (JAD) Depok dan Medan. “Serta diduga terlibat ledakan bom sepeda di Kalimalang pada 2010,” sebut Bamsoet.

Berdasar catatan itu, kata Bamsoet, pemilik bom Pasuruan diduga berinteraksi dengan rekan-rekannya sesama anggota jaringan teroris. “Kemungkinan inilah yang harus diwaspadai bersama,” katanya.

Bamsoet menambahkan, teroris selalu mencari momentum untuk beraksi. Misalnya, terduga teroris yang ditembak mati di flyover Pamanukan, Subang, Jabar pada 22 Juni 2018 lalu. Pelaku diduga berencana melakukan teror saat pencoblosan Pilkada Serentak 2018.

Sedangkan Asian Games ke-18 yang akan dibuka pada 18 Agustus 2018 bakal dihadiri delegasi dari 45 negara peserta dengan jumlah atlet mencapai 16 ribu orang. Pada momentum seperti Asian Games itulah, lanjut Bamsoet, para teroris mencoba mencari cara dan peluang untuk melancarkan aksinya.

“Dengan beraksi di arena atau pesta-pesta besar seperti Asian Games, para teroris berharap aksinya mendapatkan perhatian dari komunitas internasional. Keamanan penyelenggaraan Asian Games 2018 benar-benar menjadi pertaruhan bagi Indonesia,” pungkasnya.

(sat/JPC)

Berita Terkait

Rekomendasi

berita hari ini

Sign In

Belum memiliki aku? Sign Up